Menu

Minggu, 21 Juli 2019

/
Assalammualaikum.Wr.Wb

www.mildaini.com_Pentingkah Ijin atau Pamitan Keluar Grup WhatApps.Saya sering melihat ada yang keluar grup WA tanpa pamitan. Yah, sudah seperti hal yang lumrah saja. Bahkan tanpa ada aba-aba atau iterupsi kalo bakal keluar grup.

Nah, sebenarnya yang seperti ini sebagai sesama pengguna WA dan tentunya juga gabung di berbagai grup. Penting ngak sih, kita pamitan kalo mau keluar grup

Kalo saya sih iyah, tetap harus pamitan. Baik langsung share ucapan pamitan di grup atau japri adminnya.

Coba hitung, gtup Wa kamu ada berapa (Foto Unsplash)

Saat pamitan ijin keluar biasanya kalo saya dan sering juga kuliat teman-teman yang lain menyebutkan alasan keluar dan permohonan maaf.

Etika seperti ini memang ngak tertulis baku saat kita join sebuah grup WA sih, tapi sebagai orang timur dan seorang muslimah. Tentu saja akhlak terpuji dan sopan santun. Tetap harus di kedepankan yah.

Coba dirasa deh, gimana kalo kita yang jadi adminnya. Terus anggota grupnya bersikap seperti itu. Padahal biasanya grup itu ada yang membuatnya, ada adminnya, ada yang share link grupnya sehingga orang bisa gabung.

Kita sehebat apa pun itu, tidak bisa gabung ke sebuah grup WA tanpa perantara orang lain alias bisa sendirian. Kecuali grupnya kita yang bikin dan kita juga isinya. Tapi tetap, pasti ngak enak ya kan aklo ada member grupnya keluar tanpa permisi.

Jadi ketika pamitan atau ijin hendak keluar grup, saya pikir adalah sebuah perilaku yang wajib dilakukan oleh orang baik.

Ini beda kasus ya sama yang keluar sendiri akibat handphone atau aplikasi WA dia error sehingga bisa keluar dengan sendirinya.

Dan kalo diliat dari segi waktu, tenaga, pikiran. Untuk sekedar menuliskan kata pamit atau sejenisnya sebelum keluar grup adalah sebuah perbuatan yang berat bagi sebagian orang loh. Hal ini dibuktikan dengan masih banyak yang suka slonong boy keluar grup. Iyah, kan.

Menurut pengamatan saya ada beberapa kasus sih yang membuat orang yang tadinya  saya kira, ini hanya melihat sesaat ya. Bisa keluar grup tanpa pamitan dulu.

Kalo sedang marah atau kesal sama salah satu anggota grup. Misalnya sedang diskusi. Biasanya saling berbalas chat. Nah, tiba ada hal yang membuat dia marah. Udah, otomatis langsung keluar saja. Tanpa pamitan.

Biasanya kalo kejadian kayak gini. Kalo yang ngerasa dia keluar akibat chat dia. Maka si empunya chat. Akan japri yang keluar grup. Kalo ada salah kata ,maka akan langsung minta maaf. Nanti biasanya akan dimasukin lagi sama admin. Itu pun kalo dia masih mau gabung. Tapi kalo tidak mau lagi. Biasanya juga dibiarin saja.

Habis acara TOT, kita langsung sambung lagi di grup WA  (foto Milda)

Ada lagi yang ngak suka dengan pokok bahasan yang sedang dibahas di grup. Lalu dia , misalnya bilang begini. Aku keluar grup dulu deh kalo masih bahas soal politik. Terus dia keluar aja.

Kejadian kayak gini, kadang bikin kesal admin juga. Biasanya admin malah malas memasukkan kembali orang kayak gini. Sudah kadung keluar, ya sekalian aja.

Sebagian besar admin tidak mau juga membuang waktu terlalu lama dengan hal beginian. Melayani orang yang kalo dia butuh ,mau gabung. Kalo ada hal yang seolah dia ngak butuh keluar. Nanti masuk lagi. Sebenarnya yang seperti ini janganlah dilakukan. Kalo lagi ngak suka dengan pokok bahasan di grup. Yah, udah ngak usah nimbrung aja dulu. Atau tidak usah aktif dulu. Toh ke aktifan di sebuah grup WA itu ditentukan keinginan masing-masing. Tidak ada yang maksa. 

Jadi lebih baik atur dan kontrol diri sendiri. Tanpa harus merepotkan atau membebani orang lain.

Sebaiknya, kalo mau kleuar grup, pamitan ya atau ijin. Mana tahu nnati mau gabung lagi. Kalo ada masalah di grupnya. Bertahan dan sabar yah, mana tahu nanti ada buahnya. Jangan langsung ke luar aja. 

11 comments

This design is wicked! You definitely know how to keep a reader entertained.
Between your wit and your videos, I was almost moved to start
my own blog (well, almost...HaHa!) Great job.

I really loved what you had to say, and more than that,
how you presented it. Too cool!

Reply

Alhamdulillah selama ini berada di wag manapun masuk kenalan, mau dibubarkan grupnya ijin left pamit, istilahnya datang tampak muka, pulang tampak punggung :)

Reply

Iya mbak, aku setuju kalau baiknya untuk keluar dari grup WA kita pamitan dulu

*jadi mengingat-ingat dulu pernah keluar tanpa pamit ga sih :D

Reply

Iya ijin perlu. Agak repot kalau baperan di grup hahaha. Rules harus ada itu wajib. Nikmati aja kalau aku. Kalau waktu santai ikut obrolan kalau nggak ya abaikan aja. Karena WAG kan banyak kepala ya tapi serunya lagi kita bisa belajar tentang orang lain melalui chatnya.

Reply

Standar berteman dan etika seseorang berbeda-beda, tapi kalau utkku, keluar dari wa grup sebaiknya pamitan. Karena kita tidak pernah tahu akan bertemu lagi di grup yang mana lagi.

Reply

Aku keluar group WA teman-teman sekolahku izin sih mba. Walo izinnya emang bohong bilang WA ku error kepenuhan group, yaa bukan apa-apa sih aku males aja sama bahasannya karena mereka nggak dewasa-dewasa, masih sering bercanda ttg body shaming trs ngebully temen2 yang belum nikah dengan alasan jeleklah or ngga laku. Toxic banget, males aku bacanya.

Reply

Ada sih bbrp grup yang aku left tanpa ijin dl hehe...krn grupnya gak jelas.. tiba2 diinvite. Kalo grup yg emang kukenal biasanya ya tetep pamitan..

Reply

Iya etisnya sih pamitan ya. Trus emang tahan diri supaya enggak baperan kalau di grup. Krn di grup banyak org.
Kalau aku sih kalau gak nyaman yawda pamit aja drpd menuh2in memori hape haha, drpd nahan2 ntr jd bisul.
Nah kalau aku di posisi admin pun lbh menghargai yg pamit keluar baik2

Reply

Iya, kak...
Kadang suka gemesh kalau grup teh terlalu ramai.
Tapi gemesh juga kalau terlalu sepi. Jadi banyak sarang laba-labanya gitu..

Nanya apa, gak ada tanggepan.

Jadi memang idealnya, masuk dengan diundang, pulangnya pun pamitan.
Jangan kaya Jailangkung yaa...

Reply

Kita sebagai orang Indonesia, dimanapun tetap menjunjung etika, yap, perlu sekali pamit sebelum keluar grup. Ketika sebagai anggota ya enak tanpa beban, tetapi saat jadi admin? belum tentu, hahaha

Reply

Mau gak mau memang tatakrama itu penting... Paling tidak berlakulah sebagai mana kita ingin diperlakukan hal yang sama...

Reply

Terima kasih sudah mampir dan komen di blog saya. Mohon tidak komentar SARA, Link Hidup. Semoga makin kece, sehat dan banyak rejeki ya. Aamiin

Diberdayakan oleh Blogger.