Menu

Sabtu, 16 Juli 2016

/
Assalammualaikum Wr. Wb

Hello, udah wiken aja nih, manteman pada liburan kemana ya, Kalo ke Bengkulu, atau sedang di kota ini. Ada baiknya nyobain waterboom Wahana Surya Bengkulu ya. Pasti seru, apalagi kalo barengan ama keluarga, bakalan tambah seru. Saya garansi.

Liburan ke Wahana Surya? kayak apa ya isinya dan seprti apa gambarannya. Oke deh, supaya gak bingung. Baca dulu deh, liputan saya soal apa itu Wahana Surya ya, ni di bawah ini infohnya.

Wahana Surya Bengkulu

Waterboom Wahana Surya emang termasuk arena wisata atau arena bermain baru yang ada di Wahana Surya yang terletak di desa Pasar Pedati, Kabupaten Bengkulu Tengah. Gak jauh kok, meski terdengar udah beda kabupaten atau di luar kota Bengkulu. Sesungguhnya lokasinya dekat , karena terletak di perbatasan Bengkulu kota dan Bengkulu Tengah. Tak begitu jauh  dari kawasan Universitas Bengkulu. Hanya butuh waktu sekitar lima belas menit dari pusat pertokoan jalan Suprapto.

Katanya, kalo mau masuk ke lokasi wisata ini, emang banyak info yang berseliweran kalo di sana banyak pungutan liarnya. Bener gak sih? nah, kalo bingung atau penasaran pungli apa aja yang ada saat hendak menuju lokasi wisata Wahana Surya tersebut. Silakan baca informasinya di bawah ini ya. Biar jelas dan gak bikin baper, ciye.

Retribusi-retribusi Di Wahana Surya Bengkulu

Penasaran gak sih, ama lokasi wisatanya atau arena waterboomnya kayak apa ya. Apalagi kalo pertama kali berkunjung. Supaya gak kayak kena tipu-tipu. Ikutin ya ulasan saya yang kece ini seputar waterboom Wahana Surya.











Yang paling utama kita perlu membeli tiket masuk dulu ya. Anak mulai usia setahun udah kena satu tiket . Terus mandi gak mandi tetap harus beli tiket, gak ada kata atau istilah penunggu/ menemani. Pokoknya ada tiket baru bisa masuk, hiiiks. Artinya saya harus beli juga tiketnya padahal udah jelas gak bakalan mandi karena jagain baby Nasya.


Tuh, liat Kak Nawra sudah siap dengan baju renang muslim, minum dan ban renang. Udah siap mau berenang.


Lalu, antri dong beli tiketnya, supaya tertib. Loket penjualan tiketnya ada dua. Dibukak dua loket kalo pengunjungnya rame.


Harga tiket masuknya  Rp. 30.000 perorang. Kalo liat di poster itu , harga untuk jumat sabtu dan ahad beda lagi. Tapi pas saya dan keluarga ke sana di hari sabtu, bayarnya tetap Rp. 30.000. Kami berempat, jadi kena Rp. 120.000,-. Lanjut udah dapat tiket, kita masuk yuk, bawak dengan sigap semua bawaan, jangan sampai ada yang ketinggalan.





Ketika masuk, kita akan ketemu banner ini ni, baca dengan seksama ya. Perhatikan semua informasinya dengan baik. Jangan fokus ama display aneka kue Surya di sebelahnya ya, hehehe. Ntar ngences.

Trada da..., kita sudah sampai di lokasi waterboom ni, tapi sebelum mandi, saya bilang ama Baba kalo kudu ke saung atau gazebo dulu ya. Soalnya bawaan kita kan banyak, belum lagi bawaan perlengkapan bayi, ada bantalnya juga, hehehe. Jadi wajib ke saung dulu , baru berenang. Hayuuk, anak-anak sabar sedikit ya, gesit yak.





Gazebonya udah terlihat tapi mau menuju ke sana harus lewat jembatan dulu ni, hmmm. Semangat jalan dikit lagi ya anak-anak. Pokoknya pilihan Gazebonya pas bisa langsung liat waterboomnya. Luas pemandangannya. Yakinlah sama pilihan Emakmu, nak!


Tau gak kenapa saya memilih lokasi gazebo ini karena dekat dengan kamar mandi, hehehe. Di setiap sudut arena waterboom ini terdapat kamar mandi. Jadi ada empat tempat yang bisa dipakai buat bilas. Di salah satu sudut di sebelah kanan waterboom yang gede terdapat kamar bilasnya lebih besar dibanding dengan yang lainnya. 



Eit, hampir lupa . Gazebonya gak gratisan ya kudu bayar, tapi kemarin saya dikasih gratis sih ama menejernya, hehehe. Mayan kan bisa buat beli yang lain. Gazebonya nyaman banget kok, ada aliran listrik juga dan saklar lampu. Jadi gak perlu takut kalo lowbat dan malam-malam di sana, listriknya ada. 

Harusnya gratisan aja ya, kan fasilitas umum. Kalo gak pasti pengunjung bakalan melantai dimana-mana, malah bisa bikin rusak taman bunganya, berserakan.  Oke ya, digratisin aja deh, dimana-mana juga gratis kok.


Asyik, udah dapat gazebonya, Ini penampakannya , cakep ya. Warna kayunya, bikin saya adem, padahal belum dihuni. Saya memilih yang ada kursi ama mejanya. Soalnya ada gazebo lesehan sih. Alasannya karena pasti basah dan becek kan, yang namanya berenang, air menetes dimana-mana. Gak nyaman banget kalo lesehan, apalagi bawak bayi. 






Ini, gazebonya udah dihuni ama seabrek bawaan saya dan keluarga. Ada baby Nasya juga , tuh liat baby Nasya anteng banget bobok di sana.







Alhamdulillah, saya dan baby Nasya udah adem ya di gazebo. Tinggal anak-anak mau berenang dan menghabiskan waktu bermain air. Nyebur-nyebur, hayuuuk.






Gak asik ni, bannya kurang gede. Anak-anak kepengen nyewa ban angka delapan yang bisa dinaiki bersam-sama buat keliling mengitari selokan  atau parit atau apa ya namanya, kolam kecil yang mengitari kolam.





Akhirnya Kak Nawra, sewa ban delapan yang warna kuning. Harga sewanya Rp. 30.000 . Kalo yang bulat kayak donat harga sewanya Rp. 25.000. Makenya sepuasnya, gak ada hitungan perjamnya. 



Bannya gede dan mayan berat juga kalo diangkat. Memang asiknya kalo udah dinaiki dan dibawa nyemplung ke dalam air. Anak-anak jadi lebih girang dan berekspresi. Bagi Kanga Athifah, anak kedua saya. Ini adalah pengalaman pertama baginya. Liatlah dia sangat menikmati, meski awal-awalnya sempat takut dan tak mau lepas dari ban pinknya.






Serukan, selain asik. Hal juga bisa menambah keakraban keluarga. Menumbuhkan saling sayang dan perhatian. Sayapun sangat senang melihat mereka, tawa, canda dan tingkah mereka membuat saya bahagia.

Capek muter-muter, lalu mereka main di waterboom yang kecil yang lokasinya pas di depan gazebo kami. Tempatnya yang agak kecil dan kolamnya gak begitu dalam, membuat anak-anak jadi nyaman. Athifah juga bisa keluar masuk sendiri. Gak mesti ditemani. Anak-anak sangat menikmatinya




Kalo mau yang lebih menantang, mainlah ke water boom yang agak gedean. Anak-anak juga berani main ke sana, tapi tentunya di temani ama Babanya karena besar dan lebih dalam kolamnya.Papan seluncurannya lebih besar dan tinggi. Namun sayang, papan seluncuran yang berbentuk spiral belum bisa dipakaikarena air di dalamnya juga belum mengalir, sehingga tidak bisa digunakan.



Berenang muter-muter berenang, ternyata lapar juga ya, hehehe. Padahal tadi sebelum berangkat anak-anak sudah sarapan. Ternyata lapar. Bekal yang saya bawak nasi, lauk dan kue-kue lebaran ikutan ludes dimakan. Saya juga membawa pempek, makanan kesukaan mereka. Ada sisa sambel jengkol, saya bawak juga, hehehe.




Kita boleh kok membawa makanan dari rumah. Termasuk bawak termos air panas buat nyeduh kopi atau pop mie. Nah, ngobrolin pop mie langsung deh membuat anak-anak ngiler. Minta beli. Pop mie bisa dibeli di lokasi ya, seharga Rp. 8.000 satu porsi. Bisa diantar juga kok ama Mba yang jualan ke gazebo kita. 


Makan yang hangat-hangat emang bikin tambah semangat. Setelah makan pop mie, anak-anak jadi tambah semangat loh. Minta berenang dan muter-muter lagi. Padahal mereka sudah berenang cukup lama. Kami sampai di lokasi tadi sekitar jam setengah sembilan pagi. Menjelang jam dua belas, diajak pulang mereka belum juga mau. Akhirnya saya beri waktu lagi satu jam. Saking lamanya baby Nasya saja sudah dua kali bobok di gazebo, hehehe,

Akhirnya kami pulang sekitar jam satu siang. Anak-anak sangat senang dan ingin datang lagi. Lain waktu saya bagi-bagi cerita lagi ya soal liburan keluarga saya.

Buat teman-teman yang belum pernah main ke waterboom Wahana Surya Bengkulu, semoga cerita dan pengalaman saya dan keluarga dapat memberikan gambaran mengenai arena wisata tersebut. Supaya lebih jelas, paham dan lebih yakin untuk berlibur ke sana.

 Da da....sampai jumpa ya, salam









Diberdayakan oleh Blogger.