nav#menunav { border-bottom: 1px solid #e8e8e8; }

Dilema Apel Pagi


Assalammualaikum.Wr.Wb

Hai sahabat Milda semuanya, semoga selalu sehat ya, kita masih dalam pandemi nih. Jadi harus tetap waspada, disiplin untuk menjalankan protokol kesehatan di mana pun berada.

 

apel pagi

Secara umum, kasus corona masih naik terus yah. Namun, di sisi lain sisi kehidupan harus tetap berjalan dengan baik. Seperti urusan pekerjaan,berbagai kantor,  layanan publik sudah dibuka seperti biasa. Para karyawan, harus bekerja seperti biasa, jika sebelumnya melaksanakan kerja dari rumah atau work from home. Now back to office.

Yang belum dibuka secara biasanya ini hanya sekolahan dan kampus, padahal pasar, mall dan hajatan pernikahan, tempat makan semua terbuka umum. Sampai ada yang berseloroh begini.


Emang di sekolah aja yang ada virus corona

Gimana tuh, tanggapan teman-teman semua? 

Oke yah, bagi yang sudah berpendapat soal itu. Kembali ke topik yang akan saya bahas sesuai dengan judul yah. Dilema Apel Pagi, hehehe.

Tapi sebelumnya, saya mau kasih tahu dulu, ini versi aku yah, bagaimana kerempongan saya menjalani apel pagi di masa pandemi ini. Bukan teori umum, apalagi diumumkan. Jika ada nama orang, tempat dan jalan cerita yang sama itu hanya kebetulan yah.


Apel Pagi Versi Saya

Jadi setelah bulan puasa, di kantor saya mulai diterapkan kembali untuk apel pagi. Fokus saya kali ini adalah soal apel pagi dulu. Sebab di kantor saya juga ada kewajiban untuk apel sore, hehehe.

Jadwal apel pagi adalah jam 07.45 setiap hari senin hingga jumat. Apel ini dilakukan setiap pagi di halaman kantor, kecuali hujan atau ada halangan lainnya. Dalam hal ini halangan lain yang benaran berupa halangan selain hujan belum pernah sih.

Pernah ya,  tempat apel pagi dipindahkan ke suatu tempat. Bisa hanya kantor saya saja atau gabungan dengan kantor lainnya. Seperti apel pagi di Pantai, setelah apel pagi dilanjutkan dengan aksi bersih-bersih pantai.


DURASI

Apel pagi biasanya hingga satu jam atau 60 menit. Tergantung dengan siapa Pembina Apelnya dan materi yang akan disampaikan. Jika kepala Kantor yang menjadi pimpinan Apel, bisa lama sampai satu jam durasinya. Tapi pernah juga hanya sebentar, tidak ada amanat atau arahan saat apel. 

Bisa juga Apel jadi lama, jika dipimpin para kabid atau kasi atau kasubag, tergantung kalo ada pesan yang ingin disampaikan.

DILEMA, jika apel agak lama, yang terlambat masih bisa gabung di belakangnya. Pokoknya masih bisa atau dianggap hadir meski terlambat, jika masih ada di barisan. Asalkan belum bubar. Sebaliknya jika apel cepat, maka kemungkinan tidak ikut apel itu besar, hahaha. Meski terlambat hanya beda menit saja.

 

USAHA SAYA AGAR BISA APEL PAGI


apel

Meski diperbolehkan untuk tidak hadir apel asalkan sudah ijin kepada atasan. Namun, tidak juga enak jika ijin terus-terusan atau ikut apel tapi terlambat. Kalo sekali-sekali terlambat mungkin masih maklum. Tapi kalo terlambat terus, rasanya juga tidak enak.

Kenapa, kadang ada absensi manual juga. Dicatat namanya yang tidak hadir apel. Lalu bisa juga dipanggil atasan diberikan surat peringatan ( SP) karena tidak apel, kalo kaitan sama uang jelas saja ada pemotongan bagi yang tidak ikutan apel sebab ini berkaitan nanti dengan isian E-Kinerja

Repotnya juga kalo terlambat itu, sudah pasti kendaraan tidak bisa masuk, masih di luar. Miriplah seperti kalo kita terlambat ke sekolah, hehehe. Di luar menunggu sampai upacara selesai. Bedanya ini, kita bisa masuk dan langsung bergabung ke barisan apel.

Ribet ya..ribet ya..ribet ya ( Iyaaah in aja , tapi perlu usaha)


Saya  Lakukan Hal Ini

Jadi saya selalu usahakan untuk berangkat dari rumah sekitar jam 7.15 wib atau paling telat 7.30 wib , tapi ini pasti kemungkinan saya agak telat sedikit. Sebab di jalan belum bisa diprediksi. Secara normal, biasanya saya menghabiskan waktu sekitar 15 menit dari rumah menuju kantor dengan motor metik.

Tapi untuk amannya, setelah absen online, sekitar jam 7.10-7.15 wib saya juga bersiap untuk segera berangkat. Kalo jam ini saya berangkat, biasanya aman dan masih bisa narik napas saat tiba di kantor, nggak terburu-buru.

Mempersiapkan Dukungan Domestik


Untuk sukses hadir apel pagi ini, butuh dukungan keluarga juga. Apalagi anak-anak, selama sekolah belum aktif ini. Mereka masih di rumah saja. Tau sendiri kan, bangun pagi itu saat sekolah aktif saja susah. Apalagi pandemi seperti ini, tentu bertambah malas saja untuk bangun bagi.

Betul apa betul, pasti betul dong

Jadi, saya usahakan supaya pagi itu anak-anak sudah bangun pagi, selain shalat shubuh supaya bisa medelegasikan tugas dan bersalaman saat saya berangkat.

Untuk menu sarapan dan makan siang, biasanya jam enam pagi itu sudah masak semua. Jangan ditanya jam berapa saya masaknya. Masaknya sih setengah enam doang, sebab semua bahan sudah siap. Tinggal diracik aja mau jadi menu apa. 

Untuk minuman, di rumah ada kopi, teh, susu. Ini kadang dibantu oleh kakak Nawra ( 14 tahun) , ia juga membantu mencuci, meski kadang tarik ulur, masih ngantuk. Sudah bangun, duduk dimana, eh tertidur lagi. Tapi dipanggil, dia nyahut, hehehe. Jadi saya sudah siapkan TOA dan tombol bantuan Call The Kakak jika butuh bantuan. 

 

menu sarapan

APAKAH SAYA SARAPAN, Dilema Emak, itu bisanya suka gak sempat makan meski ia yang masak, hehehe. Untuk pagi saya sering minum kopi susu atau kopi saja dengan gelas kecil, kalo ditakar palingan 100 ml. Ini kayak rutinitas pagi aja deh, ditemani camilan atau kadang saya makan juga sedikit. Saya sudah dua tahun tidak makan nasi, jadi makan juga tidak bisa banyak lagi. 

Selebihnya, saya sering membawa bekal ke kantor juga, isinya kadang menu masakan hari itu, camilan , buah atau buah kurma. Untuk kurma di rumah stok. Selain itu saya membawa dua liter air putih, perlengkapan makan saya.

JAM BERAPA SAYA MANDI

Saya mandi tidak lama apalagi berbaju atau berdandan. Jam setengah tujuh atau usai masak saya mandi. Untuk pakaian yang akan digunakan sudah saya siapkan di atas Kasur. Jadi usai mandi langsung bersiap untuk berpakaian, tidak lagi mencari-cari dimana underwaer, mana jilbab, atasan, bawahan dll. 

DUKUNGAN DOMESTIK MELIMPAH

Alhamdulillah dukungan domestik ini berjalan lancar, semua mendukung bahkan saling membantu dan mengingatkan. 

Contoh pengingat itu, misalnya saya lupa membawa minum. Nanti ada aja yang mengingatkan dan membawakan botol minuman saya. Atau membantu saya buka tutup pintu pagar, mengambilkan helm sampai membawakan kaos kaki, membawakan masker. Biasanya kalo ada bawaan , sudah saya siapkan sejak malamnya di dalam tote bag.

Anak dan suami mendukung. Suami juga sesekalinya mengantar saya, pasti ia sudah siap di jam biasa saya berangkat. Jadi emang siap dan diusahakan tidak telat.

 

apel pagi

APAKAH SAYA PERNAH TELAT APEL

Pastinya ada dong, waktu itu ketika diantar suami, ini jadi terlambat karena sebelumnya kami mampir dulu ke suatu tempat. Dengan kejadian ini, saya sangat menghindari untuk mampir ke suatu tempat jika berangkat tidak lebih cepat. Bisa diprediksi, bakalan telat. Setelah melihat langsung suami jadi tahu dan paham. Sebab waktu itu, ia juga jadi ikutan repot. Di hari itu, ia terpaksa balik lagi ke kantor saya sebab perlengkapan saya tertinggal, tidak terbawa oleh saya karena mengejar bisa masuk barisan apel, hehehe.

Kejadian kedua, saat barengan dengan kakak Nawra, ia emang ada keperluan ke rumah sepupunya sekitar jam Sembilan. Jadi ia saya ajak ke kantor dulu. Tau deh, ia lelet gak siap paginya, jadi saya nungguin. Hasilnya saat itu, kami tiba orang sudah mulai apel, dan saya pun berlari meninggalkannya yang lagi di parkiran. Dengan melihat kejadian itu, ia jadi makin paham kenapa pagi itu Ummi-nya harus siap dan bergegas. 

CATATAN DILEMA

Yah, ini sebenarnya dilema juga, dimana kasus covid naik, eh diminta apel pagi juga. Meski dengan tetap menerapkan protokol kesehatan. Namun, tetap aja akan ada peluang kemungkinan untuk lalai. Oleh karena itu balik lagi ke pribadi masing-masing untuk tetap waspada, disiplin menerapkan protocol kesehatan dengan baik.


Semoga kita semua sehat yaaah!



Related Posts

13 komentar

  1. Seru deh bacanya, berasa kayak mau mau upacara Senin di sekolah :) kebayang rempongnya kalo pagi sebelum berangkat supaya gak telat :)

    BalasHapus
  2. ⁩Dilema pagi yang mungkin kelak saat pensiun akan dirindukan ya mam. Selamat pagi, have a nice day.

    BalasHapus
  3. hhahahha.. iya ribet ya ribet ya.. iyalah :D. Jadi kantornya ini nggak pake fingerprint kah mbak? Yang penting urusan rumah kelar tepat waktu ya semua beres ya mbak.. sekalian berjemur mbak, anti corona hehehee

    BalasHapus
  4. Apel pagi yang penuh drama yaa, kak..
    Dan ini setiap Hari Senin kan yaa...?
    Salut banget kak Milda bisa memanage semuanya dengan baik. Istimewa~

    BalasHapus
  5. Iya walaupun rempong harus tetap dijalani ya mbak namanya saja kewajiban.. Harus semangat.. Yang penting taat protokol kesehatan..

    BalasHapus
  6. Wah nggak kebayang gimana hidupku kalau harus apel pagi. Nggak apel saja rasanya terburu-buru melulu. Tapi Mbak lumayan cepat ya dari rumah ke kantor cuma 15 menitan. Kalau aku dulu ke kantor minimal 45 menit baru sampe. Huwaaaa jauh banget perasaan. Semangat ya Mbak, biar bisa ikutan Apel Pagi dan nggak pernah telat :)

    BalasHapus
  7. Jadi inget upacara tiap hari Senin saat sekolah. Jam 7 teng pintu gerbang tutup. Buka lagi jam 8 setelah bubar upacara. Saat bekerja juga wajib upacara ya ternyata.

    BalasHapus
  8. Malah salfok sama menunya di meja makan Mba. Wanita karir tapi masak tiap hari selengkap itu? Sebuah jeweran buat saya yg masih kadang seadanya masak :(

    Soal apel pagi mungkin sekalian bisa jadi ajang berjemur ya Mba :) jangan lupa suplemen vitamin D3 dan Magnesium nya biar klop support imunnya

    BalasHapus
  9. Semangat apel pagi mak, kalau kami upacara tiap senin, dari SD sampai tua masih upacara bendera

    BalasHapus
  10. Masih tetap apell pagi biar tetap tertib ya mak
    ta[i pasti menyenangkan bisa bertemu teman-teman di kantor
    aku di sini ga ada apel pagi, ribet pagi ngurus anak :")
    semangat makkk

    BalasHapus
  11. Padahal bisa diakalin apel per kelompok aja jadi ga usah banyak orang berkumpul gitu, aku juga suka briefing pagi meski di perusahaan swasta. Btw kebiasaan kita sama mba, meski kita yang masak tapi sarapn justru kopi susu hehehe

    BalasHapus
  12. Apel pagi bisa dimanfaatin juga untuk sekalian berjemur loh mba. Hihi. Untuk kami yang selalu di dalam ruangan dan gak pernah ada acara apel pagi, biasanya berusaha keluar gedung sebentar untu nyari matahari.

    BalasHapus
  13. Wow, mantap banget tempat kerjanya Mba Milda ini. Apel pagi terus. Di musim pandemi gini kalau mau apel pagi pasti was-was, ya.

    Terus, bagi ibu-ibu itu kalau berangkat kerja pagi, di rumah pagi-paginya ribetnya minta ampun. Ya suami, anak, harus diurus dulu. So far, sarapan saya seringnya di kantor. Mending sarapan di kantor dari pada telat. 🤣🤣

    Hmm, kalau keseringan minta ijin buat gak ikutan apel pagi emang gak enak. Ya betul, bisa-bisa diSP. 😂

    BalasHapus

Terima kasih sudah mampir dan komen di blog saya. Mohon tidak komentar SARA, Link Hidup. Semoga makin kece, sehat dan banyak rejeki ya. Aamiin