Menu

Sabtu, 20 Januari 2018

/
Assalammualaikum Wr.Wb

Kamu warga Jakarta  atau bukan?  Sudah pernah naik Puncak Monas apa belum?  Pertanyaan  ini saya yakin kalo diajukan kepada warga Jakarta,  banyak yang menjawab belum pernah naik,  hehehe.  Silakan cek kalo ga percaya.  Lalu kenapa orang di luar Jakarta  antusias banget ya buat naik ke puncak Monas . 

Ini mungkin jawabannya kira-kira  begini,  meski maksa... Rumput tetangga  emang lebih menggoda,  hihihi.  Makanya warga di luar Jakarta  lebih tertarik  naik Puncak Monas  ketimbang warganya sendiri.  Warga Jakarta  macam apa ini,  beeww!

Saya sih meski orang Bengkulu,  udah beberapa  kali  puncak Monas.  Pernah dengan teman,  keluarga,  rombongan sedikit,  sampai satu grup.  Ini waktu saya ngajak anak murid City Tour ke Jakarta Bandung.  Intinya  ga pernah sendiri naik Monas. 

Kali ini saya akan naik Monas  lagi,  bersama  suami dan anak-anak.  Ini adalah pengalaman pertama bagi Kanga Athifah dan Dedek Annasya. 


Kalo dilihat dari gelagatnya Athifah dan Annasya ga bakal berulah atau ketakutan.  Saya sih melihatnya,  yang ada aura kegembiraan,  apalagi Annasya  yang baru lancar jalan.  Lihat tangga maunya naik turun aja.  Emaknya yang capek.

Kapan Sebaiknya Datang ke Monas

Saya kasih tahu ya,  kalo mau ke Monas selain hari senin.  Sebab di hari senin Monas tutup!.  Waktunya yang paling bagus itu pagi atau sore hari,  sebab dari gerbang masuk sampai menuju shelter atau menang itu kalo jalan lumayan banget dan ga ada pepohonan.  Kecuali kamu mau payung - payungan  di Monas,  bagus juga.

Kalo Sudah Masuk,  Terus Kemana Lagi.

Nah,  ini juga penting.  Di Monas itu ga ada bangunan selain tugu itu sendiri.  Semuanya sama.  Hanya terlihat halaman yang luas.  Tapi kalo kita teliti.  Ada sih bedanya atau penanda kehidupan di sana,  Pintu menuju ke dalam atau puncak Monas. 

Caranya,  kamu cari saja bagian yang terlihat ada bagian yang menonjol.  Seperti bangunan kecil.  Ada tenda dan yang paling mudah.  Di sana terlihat ada kereta wara-wiri  dan antrian orang untuk naik.  Nah,  kamu terus aja ke sana.  Biar ga terlalu capek kali jalan mencari kehidupan  di Monas,  hahaha.

Masuk Ruang Bawah Tanah

Kenapa saya bilang,  susah nyari tanda kehidupan  di halaman Monas.  Itu karena.  Aktivitas kita di sana akan dilakukan di bawah tanah. 

Jadi saat kita akan naik atau masuk ke dalam Monas.  Maka kita harus masuk dulu ke ruang bawah tanah.  Lalu baru masuk ke badan  Monas  dan naik ke puncak. 

Yang  kamu lihat banyak tangga dan banyak orang berdiri,  turun naik di Monas.  Itu ga mudah seperti yang kamu lihat.  Kita tinggal  mendekat terus naik tangga.  Bukan begitu caranya,  tetapi kita terlebih dahulu harus masuk lewat jalan yang  sudah saya sebutkan tadi lalu masuk ke ruangan bawah tanah.

Kamu Penasaran ya,  Ruangannya  Kayak Apa.

Enak kok nyaman dan emang di desain megah.  Ini beneran dibuat dengan konsep yang keren oleh bapak Proklamator kita,  Ir. Soekarno saat menjabat sebagai Presiden RI yang pertama.  Konsep bangunan ini keren banget.  Apalagi kalo dilihat  tahun berdirinya.  Sejak dulu,  kita bisa bikin  bangunan  monumental seperti ini.  Amazing.

Tapi kalo kamu belum,  pernah naik ke puncak Monas,  ya kamu belum Amazing deh,  beeaaah.
Beli Tiket Dulu

Sebelum naik,  kita beli tiket dulu ya.  Harga tiket berbeda untuk anak dan dewasa.  Anak usia paud sudah harus punya tiket  sendiri.  Ada harga diskon loh buat rombongan.

Habis beli tiket kita masuk,  saat masuk kita akan melewati  sebuah jalan,  lumayan lebar,  jalan ini bersih, nyaman dan adem.  Dinding ruangannya  berwarna kuning,  ditimpa lampu. 

Naik Tangga Dulu Baru Naik Lift

Untuk sampai ke atas,  kita naik tangga dulu.  Kalo mau berhenti di sini kita bisa melihat museum atau koleksi Monas.  Unik dan bikin nasionalisme kita tergugah. Ada semacam biorama  mini.  Tentang usaha- usaha perjuangan dan perlawanan di berbagai  wilayah  di Indonesia,  guna memperjuangkan kemerdekaan. 

Habis dari sini kita bisa lanjut naik tangga.  Ikuti saja jalur yang sudah dibuat oleh petugas biar ga capek muter-muter. 

Uppss,  ketemu pintu ya dimana  orang-orang  antri naik  lift.  Yah,  liftnya cuma satu.  Jadi kita harus sabar dan antri ya.  Kapasitas sekali naik,  hanya untuk 8 orang dewasa. 

Saya sih,  penasaran  sama bapak yang jagain pintu lift,  yang tugasnya buat pencet tombol lift.  Beliau sih duduk,  namun kalo seharian dan terus - terusan  melakukan kegiatan  yang sama.  Apa ga bosan ya.  Ga, sempat nanya sama si bapak! Semoga si bapak tetap sabar dan ikhlas serta sehat selalu.  Aamiin.

Apa yang Ada Di Puncak Monas

Perlu diketahui ya,  emas yang ada di puncak Monas  itu,  menurut  cerita adalah hasil dari para petani di daerah Lebong,  Bengkulu.  Makanya saya ceritakan juga hal itu kepada Nawra dan adiknya.  Banggalah kita orang Bengkulu,  bisa memberikan sumbangsi  untuk pembangunan  Monas ini dulu.Yah,  hal ini terjadi  juga lantaran Bung Karno  pernah diasingkan  di Bu,  sehingga beliau dekat dengan masyarakat Bengkulu.

Emasnya itu,  ada beratnya sekitar 50 gram.  Dari sumbangan Masyarakat Bengkulu. Banyak  juga ya.  Kalo diuangkan berapa ya,  hihihi.

Berfoto 
Ini yang bisa kita lakukan saat di puncak Monas.  Sayang  kalo ga Berfoto.  View nya bagus, Berfoto  di sini,  apalagi  kalo dengan orang terkasih.  Bisa bikin tambah romantis. Di bagian ini si kakak Nawra sibuk Berfoto ria bin selfie.


Meneropong 
Di puncak Monas  disediakan beberapa teropong  yang bisa melihat sekeliling  Monas.  Akan terlihat masjid Istiqlal.  Kalo bagian ini yang penasaran tingkat  tinggi si Athifah,  ingin mencari obat terus - terusan teropongnya.  Bahkan berkali-kali.  Semua ingin dia coba dan lihat.


Merenung 
Sampai di puncak Monas bagus juga kalo dijadikan ajang buat Muhasabah atau introspeksi diri.  Supaya bisa menjadi lebih baik lagi.  Ga perlu kuatir terhanyut sama suasana apalagi sampai mau melompat.  Tenang,  sudah ada pengaman.  Jadi kamu ga akan khilaf terjun bebas,hehehe. 

Puas di atas Monas,  kita bisa turun lewat lift lagi dan ketemu lagi sama bapak yang tadi,  ciyeee! 
Keluar dengan jalan yang sama hanya jalurnya saja yang berubah.  Ada petunjuknya kalo kamu bingung.  Ikuti saja dan ga usah panik. Kalo ga, saa jamin kamu bakalan muter-muter ga jelas di Monas.

Sampai di luar,  silakan kalo mau lanjut  lagi berfoto-foto.Kami pun begitu.  Berfoto sebentar lalu pulang.  Siap menuju destinasi lain.

Jadi kalo ke Jakarta  sebaiknya ke Monas ya,  biar warga Jakarta  baperan,  hihihi.. Ga la ya... Sayang kalo udah ke Jakarta,  kurang deh kalo belum pernah naik Monas.
Sampai jumpa di Monas ya,  salam!
3 comments

Wah waah.. Jadi kangen Monas.. Dulu pas kerja di Jakarta, hampir tiap weekend kami ke Monas. Kalau pas di atas itu seneng banget melihat pemandangan di bawah, apalagi lihat gedung-gedung tinggi juga, hihihi

Reply

Monas penuh kenangan..
Hati2 bgt kesini kalo makan tanya harga dulu Wkwkwk

Reply

Saya belum pede naik ke puncak Monas, Mbak. Takut ketinggiannya ... Hihihi

Padahal kalau liat di TV kayaknya asik juga. Bisa liat Jakarta. Next deh kalau ada kesempatan ke Monas lagi. Semoga udah gak terlalu takut lagi buat naik

Reply

Terima kasih sudah mampir dan komen di blog saya. Mohon tidak komentar SARA, Link Hidup. Semoga makin kece, sehat dan banyak rejeki ya. Aamiin

Diberdayakan oleh Blogger.