Menu

Rabu, 13 Juli 2016

/



Assalammualikum Wr. Wb

Hello, apa kabar teman semua? semoga selalu sehat dan ceria ya. Oh, ya sedang berpuasakah? semoga puasanya sampai berbuka dan nilai puasanya yang terbaik ya. Aamiin. Kalo aku sedang tak berpuasa, masih melalui masa nifas dan menyusui, hiiks. Sedih sih, tapi mau gimana lagi yak !

Di rumah cuma suami dan Kakak Nawra yang berpuasa. Anak ketigaku Athifah baru berusia tiga tahun. Dan baby Nasya baru dua bulan. Meski begitu Kakak Nawra selalu bersemangat untuk berpuasa dan alhamdulillah belum ada yang batal puasanya. 

Tapi, itu makan sahurnya suka susah. Ada aja alasannya, meski banyak alasan. Nawra selalu sahur meski terpaksa. Hal yang sering dia keluhkan adalah soal gulai sahurnya, hehehe. Maklumlah Memenya sedang momong bayi jadi soal menu makan kadang gak sempat di update, kadang sekali beli atau masak buat buka dan sahur.

"Me, kayaknya Kakak mau makan ayam bakar deh, tapi yang dibuat sendiri bukan yang beli"

"la, di depan kan ada rumah makan, enakan beli , cepat dan dekat rumah juga, sekalian nanti beli takjilnya"

Nawra mendekat dan menggeleng, "Kalo bikin sendiri itu lebih terjamin, sehat dan pastinya banyak. Bisa nambah berkali-kali"jelas Nawra sambil tersenyum kecil

Anaknya minta begitu, Memenya yang gak kuat nih. Bukan soal repot atau kapan membagi waktu memasaknya dan mengurusi bayi. Tetapi yang pasti saya belum terlalu lihai membuat ayam bakar, hehehe.

Itu cerita puasa saya bersama anak-anak bulan yang lalu. Sekarang udah masuk bulan Syawal. anak-anak tetap saja menagih makan ayam bakar. Meski sudah saya penuhi keinginan mereka dengan membeli tetap aja mereka menagih. 

Lalu saya mencoba browsing mencari tahu bagaimana membuat ayam bakar. Rencananya mau saya bikin saat sabtu atau ahad pas Babanya libur ngantor jadi bisa membantu menjaga Athifah dan Baby Nasya.

Sedang saya bingung, eh baru ingat kalo salah satu temen blogger saya ada yang hobi masak dan suka menulis soal masakan di blognya. Selain itu beiau juga suka menulis di media massa, keren kan.



Iyap, baru ingat deh ama Mba Sri Rahayu. Alumni Universitas Brawijaya Malang ini selain pandai memasak juga hobi menulis berbagai resep atau apa saja yang berkaitan ama makanan dan masakan di blognya. Alamat blognya ini ya, www.istanabundavian.com



Mba Sri ini kalo di kampusnya dulu disapa teman-teman dan adik tingkatnya dengan nama Cicit. Haiya, alasannya karema beliau dulu kurus, tinggi langsing dan suka plentang-plenting dimana-mana. Aktif orangnya.


Yang bikin saya kagum ternyata Mba Cicit ini dulu kuliahnya di fakultas pertanian jurusan agronomi. Gak ada bau masak memasak deh. Tapi pintar masak. Hebatnya lagi suka menulis, berbagi ama teman-teman yang lain. Mba Cicit ini juga sudah punya buku solo loh, salah satu bukunya adalah ini ni, di bawah ini.




Meski begitu, ada yang bikin saya heran. Anak-anaknya , dua orang cowok. Terutama yang sulung tidak doyan makan apalagi masakan emaknya. Duh, rugi banget ya. Pasti ada alasannya.

Kalo menurut cerita Mba Sri, anak pertamanya gak doyan makan karena dulu suka dibeliin makanan fastfood jadi dia gak kenal makanan rumahan apalagi yang emaknya bikin. 

Oh, ya kalo penasaran ama sosok beliau dan pengen tahu banyak soal resep dan foto-foto masakan beliau. silakan kepoin aja sosial media beliau di bawah ini ya.


Blog : www.istanabundavian.com & www.dapurummufarhan.blogspot.co.id
Facebook : Sri Rahayu
Twitter : @rahayu_sp
Instagram : @sri.rahayu.sp

Eit, udah dulu ya cerita Mba Srinya, saya mau nyatet dulu resep ayam bakar dari blog beliau. Soalnya ini udah mau wiken aja. Saya mau nyobain resepnya. Memudahan saya bisa ya. 

Mau ke pasar dulu, nyari ayam dan bumbunya. Mumpung masih liburan sekolah. Kalo gagal kan bisa nanya lagi ama Mba Sri dan kita coba lagi donk ya.

Salam  
12 comments

wah hebat juga ay, kadang apa yang dikejakan sekarang beda dengan ilmu di kuliahnya seperti daku

Reply

Wah makanan kesukaanku ini mbak... Ayam panggang. Seneng lagi kalau bebek panggang.

Perpaduan bumbu yang meresap di daging ayam, membuat ngiler. Jadi teringat warung pinggiran Ayam panggang di daerah Banjir Kanal Barat Semarang

Semoga sukses masaknya bu...

Reply

haduw membuat daku ngeces akut, andai deket mb Sry...

Reply

mbak sri kece deh, suka sama kreatifitasnya, ya masak ya nulis bisa kabeh

Reply

iya, saya juga begitu...

Reply

wah, saya gak bisa makan bebek panggang, kecuali diungkep dulu

Reply

waduhh mbaknya pinter masak
mau dikepoin ah blognyaa

Reply

silakan dek, lanjut bisa belajar masak juga sama beliau

Reply

Terima ksih sudah mampir dan komen di blog saya. Semoga makin kece, sehat dan banyak rejeki ya. Aamiin