Menu

Rabu, 30 Desember 2015

/






        Seperti biasanya pagi hari saya selalu menyempatkan untuk mampir ke rumah Emak sebelum berangkat ke toko yang jaraknya hanya sekitar satu kilo dari rumah Emak. Apalagi saat ini kondisi Emak agak sakit, sudah dua hari minum obat.
          Saya membawa gulai dan makanan untuk Emak, supaya Emak bisa langsung makan. Kalo saya agak siang datang ke rumah Emak. Biasanya gulai atau makanan saya titipkan dengan Babanya supaya dimampirkan dulu ke rumah Emak, sebelum berangkat ke kantor.
          Emak tertidur di kursi ruang tamu, napasnya yang sempit semakin terlihat. Setelah minum obat. Emak kembali tiduran di kursi panjang. Tak berapa lama Kakak yang di Serang menelpon, hendak bicara dengan Emak.
          “Napa Mak, cuma sebentar ngomongnya?”
          “Napasnya sesak Dang, dak kuat ngobrol lama-lama”
          Lalu obrolan berpindah antara aku dan Dang, selama kami ngobrol via telpon tersebut. Kulihat napas Emak semakin pendek dan perutnya bergerak-gerak kencang. Turun naik. Sesekali terdengar suara Emak membaca istiqfar dan mendesah. Agaknya Emak mulai kepayahan.
          Lalu melihat kondisi tersebut saya tawarkan kepada Emak, agar mau dirawat di rumah sakit saja. Tetapi nanti menunggu Kakak laki-laki supaya bisa diantar ke rumah sakit. Kalo saya yang ke rumah sakit, tambah repot dengan membawa dua anak-anak yang masih kecil.
          “Terserahlah, kalo Mak mau dibawak ke rumah sakit” jawab Mak pendek.
          " Bagaimana dengan biayanya" tanya Mak
          "Soal itu tak usaha dipikirkan, biarlah anak-anak yang mengurusnya, yang penting Mak sehat" jawabku.
         Akhirnya dengan Kakak lelaki dan perempuanku, mereka mengantar Emak ke rumah sakit. Rencana mau dibawak ke rumah sakit Tiara Sela . tapi tak berapa lama Kakak menelpon, memberi kabar bahwa kamar di sana semuanya penuh.
          “Emak, sedang di IGD sudah diberikan bantuan oksigen” jelas Kakak lelakku.
          Lalu aku menelpon salah satu teman yang bekerja di rumah sakit Bhayangkara, tak berapa lama dia menelpon balik memberi kabar bahwa sudah ada kamar yang bisa ditempati Emak.
          Akhirnya Emak di rawat di rumah sakit Bhayangkara atau sering di sebut Dokes Bengkulu. Menggunakan kartu BPJS. Setelah dilakukan pemeriksaan rekam jantung dan observasi dapat disimpulkan kembali bahwa Emak mengidap penyakit jantung. Emak dipasang infus, oksigem dan selang kateter.
          Kami semua tak kaget lagi karena memang itu penyakit Mak. Setidaknya sudah tiga kali Emak masuk rumah sakit dengan diagnosa penyakit jantung.
          Yang membuat kami shock itu pencetus penyakitnya tak lain dan tak bukan perihal kegemaran Mak minum kopi. Dalam satu hari Mak bisa sampai empat kali minum kopi. Terkadang habis tapi tak jarang tak habis.
          Padahal sejak masuk rumah sakit yang pertama sudah diberitahu oleh dokter agar Mak mengurangi jika belum bisa meninggalkan kebiasaan minum kopi tersebut. Memang Mak sudah kecanduan kopi.
          “Gimana mau berhenti, sejak umur tiga tahun Mak sudah minum kopi. Dulu juga pedagang kopi. Susah dihilangkan” Bela Mak, jika diingatkan untuk mengurangi minum kopi tersebut.
          Paling cuma seminggu Mak bisa bertahan untuk tidak minum kopi. Jika tidak ada kopi di rumah. Mak bisa membelinya di warung. Dari dulu Mak terbiasa minum kopi hitam. Mak biasa membeli bubuk kopi yang terkenal di Bengkulu dengan kemasan yang berwarna merah bertuliskan ‘Kopi 1001’. Kopi ini tersedia dalam berbagai bentuk kemasan, jadi Mak bisa membelinya sedikit saja jika tak punya uang. Intinya asal ngopi.
          Emak memang susah dijauhkan dari kebiasaannya untuk minum kopi. Dikurangi pun tetap tak bisa. Saya kerap kali terpaksa ikut minum kopi saat ke rumah Mak supaya kopi tersebut gak banyak Mak minum. Istilahnya satu gelas berdua. Tetapi memang dalam sehari Mak bisa membuat lebih dari dua kali kopi. Pagi hari itu sudah pasti, siang, sore dan malam. Tetapi kadang malam hari jarang Mak membuat kopi. Sekali bikin satu gelas. Takaran 250 ml.
          Mak juga kurang makan dan minum, kalo ngopi kadang lupa untuk makan. Saya kadang suka mengingatkan Mak untuk makan.
          Pantangan dari dokter memang belum bisa dilakukan oleh Mak. Selain tak boleh minum kopi, Mak juga untuk tidak boleh kelelahan, Mak tidak boleh banyak berbicara apalagi jika berbicara keras dan berteriak-teriak. Hal ini juga sangat susah untuk Mak hilangkan karena Mak orangnya ramah, di setiap kesempatan ada orang lewat di depan rumah pun akan ditegurnya, anak kecil yang bermain akan diteriakinya jika nakal. Misalnya manjat pagar, bermain di tengah jalan.
          Padahal Mak diminta tak banyak bicara apalagi keras karena Mak bernapas menggunakan perut. Hal ini dapat membuat Mak sesak Napas.
          Dokter menyatakan jika Mak masih tidak mau mematuhi pantangan-pantangan tersebut. Kemungkinan besar jika serangan datang maka akan terjadi pembengkakan dan penggumpalan darah di kepala dan dapat menyebabkan stroke.
          Semua hal tersebut sudah dokter sampaikan kepada Mak secara langsung. Saya pun sering mengulang-ulang pesan dokter tersebut. Saya katakan dengan Mak supaya mau menjaga pantangan supaya tetap sehat.
          “Supaya Mak, nanti bisa melihat anak-anakku tumbuh besar. Bisa melihat cucu menikah, menimbang cicit. Jadi kurangilah untuk minum kopi”
          Diberitahu begitu Mak cuma diam, tanpa kata . Entah apa yang dipikirkannya. Saya sendiri sebenarnya mau marah juga dan kesal, tetapi mau bagaimana lagi. Saya tak bisa mengontrol Mak setiap saat karena kami anak-anak Mak sudah berkeluarga dan punya rumah masing-masing. Ada kakak lelakiku yang belum menikah satu orang lagi tetapi dia juga kerja begitulah. Mak memang sepertinya kurang motivasi untuk berhenti.
          Meski begitu saya tetap berdoa, semoga Mak, mau mengalah dan mengurangi kegemarannya minum kopi ya. Semoga Mak segera sembuh dan tetap semangat. Saya dan anak Mak yang lain juga sabar dan ikhlas untuk merawatnya. Meski saat ini saya menyimpan kotak kopi di dapur. Tetapi jika Mak tak mau berhenti. Bubuk kopi tersebut pasti bisa Mak beli lagi. Alasan Mak, pasti kepala pusing , badan sakit kalo gak ngopi.
          Terkadang susu tak habis atau dibuang-buang saja karena Mak lebih memilih kopi. Kopi lebih menarik hatinya, kadang dicampurnya susu .
          Makku sayang , ayolah kita coba untuk tidak minum kopi lagi, agar hidup lebih sehat dan kuat. Semoga Mak panjang umur. Aamiin.

2 comments

Semoga Maknya segera sembuh, Mbk. :) Dan bisa mengurangi kopi.

Reply

aamiin, iya Mb. terima kasih

Reply

Terima ksih sudah mampir dan komen di blog saya. Semoga makin kece, sehat dan banyak rejeki ya. Aamiin